IKUTI
INFO PASISIRANCAK
  • 1 tahun yang lalu / info libur lebaran 2022 ekowisata penyu ampingparak: tiket masuk Rp10.000, sewa kano Rp25.000/30menit, sewa perahu listrik Rp150.000/jam
  • 1 tahun yang lalu / konservasi penyu ampingparak berencana realese 1.500 ekor tukik (anak penyu) saat libur lebaran 2022
  • 1 tahun yang lalu / Pokdarwis LPPL Amping Parak Sediakan Bibit Cemara Laut. Harga @15.000/batang
SEJARAH NAGARI KOTO RANAH, BAYANG

SEJARAH NAGARI KOTO RANAH, BAYANG

Oleh : admin - Kategori : Produk Wisata
14
Apr 2022

Koto Ranah adalah sebuah nagari di Kecamatan Bayang Utara, Pessel, Sumbar. Nagari ini dibangun dari pendahulu hingga kini dengan gotongroyong dan kesepakatan ninikmamak, alim ulama, cadiak pandai, bundokanduang dan pemuda.

Dikutip dari profil Nagari Koto Ranah, maka tersebut dalam pepatah adat di sana, dari warih nan batolong, pusako nan bajawek, dari niniak turun kamamak, dari mamak turun ka kamanakan. Dahulu pada abad yang ke 14 Masehi, datanglah Ninik Nan Batigo dari daerah Kubuang Tigo Baleh yaitu dari Koto Kinari, Koto Muaro Paneh, Koto Anau. Niniak Nan Batigo bernama Niniak Nan Baga Jabang, Niniak Nan Bagajabiang, Niniak Nan Barambuik Merah Badarah Putiah.

Manampuah jalan ka Bukik Sileh, manitih danau nan duo, Danau Ateh jo Danau Bawah taruih ka Bukik Kambuik tibo di Bukik Caliek (sebelah utara Nagari Muara Air). Di Bukik Caliek istirsahat Ninik Mamak Nan Batigo, mamandang muko balakang kiri jo kanan, tabayang Ranah Bayang. Di kelokkan jalan ka Gunuang Gampo, manurun ka Bukik Gandun, mandaki ka Gunuang Gampo taruih jalan ka Ambacang Manih, Bukik Bulek taruih ka Koto Katinggian.

Karena tanahnya subur, maka Niniak Mamak Nan Batigo membuat usaha perkebunan dan cocok tanam di Koto Katinggian. Setelah usaha berkembang, dijemputlah anak kemenakan ke darek atau ke Nagari Nan Tigo.

Seiring perubahan waktu, anak kemenakan sudah berkembang, tanaman sudah membuahkan hasil pula di Koto Katinggian. Maka turunlah Ninik Mamak Nan Batigo mencari tempat baru, yaitu Koto Ranah. Dipancang dilantak tuga, di buek bateh jo sipadan, nagari kailie Batu Baiduang, ka mudiak Lurah Sikabu, ka suok Batuang Taba sampai ka kaki Gunuang Kulik Manih, ka kida Batu Bulek, Ambacang Manih sampai Kaki Gunuang Gampo.

Anak kemenakan terus berkembang, dibuatlah satu kesepakatan dengan musyawarah, sehingga Niniak Nan Batigo sepakat merambah nagari. Maka dibuat nagari Muaro Air dan Nagari Pancuang Taba. Koto Ranah di jadikan nan tuo di bawah pemerintahan Niniak Nan Bagajabang, Nan tangah untuk Muara Air di pimpin oleh Niniak Nan Bagajabiang, nan bungsu untuk Nagari Pancuang Taba dipimpin oleh Niniak Nan Barambuik Merah Badarah Putiah. Dalam istilah sering juga disebut Si Tuo di Koto Ranah, Si tangah di Muaro Aie, Si Bungsu di Pancuang Taba dengan sisomba yang terkenal “Pancuang Taba tingga di hulu, Muaro Aie datang mamandang, Koto Ranah sipek mananti. Bahati saba anak kamanakan dahulu, untuang baiak nan ka datang, salamo iduik batali budi”.

Kini, Nagari Koto Ranah, berpenduduk lebih 1.364 orang (651 laki laki, 713 dan RTM 160 lebih. Terdiri dari lima kampung yaitu Padang Pasir, Ranah Bayang, Limau Puruik, Taratak dan Bayang Janieh. Secara geografis Koto Ranah sendiri di bagian barat berbatasan dengan Tarusan, Muaro Aie, timur berbatasan dengan Lumpo dan selatan dengan Puluik Puluik.

Kesenian yang masih terjaga di sana adalah, randai, pencak silat, rabana indang, tari piriang, talempong dan rebana dzikir. Meski demikian kadang perkembangan kesenian sangat sulit, soalnya selalu terbentur dengan anggaran dan biaya.

Kehidupan agamanya sangat bagus di Koto Ranah. Disini terdapat empat masjid yakni Baitul Abrar, Baitul Khalis, Baitul Aman dan Baiturrahman. Dimasing masing – masjid setiap harinya selalu diisi dengan kegiatan keagamaan misalnya wirid, pengajian, TPA/TPSA, pendidikan MDA, majelis ta’lim, taddarus, dan jamaah yasinan setiap minggu.

Selanjutnya komoditas utama yang diusahakan masyarakat adalah bawang merah, kakao, cabai, kacang tanah, padi. Selain itu juga ada ikan air tawar sekitar 15 hektar. Ada juga yang bergerak dibidang penggemukan sapi, ternak ayam buras dan itik darat. Bila anda ingin berkunjung ke nagari yang memiliki dua titian akar ini dapat diakses dari Pasar Baru Bayang dengan jarak 42 km.(HARIDMAN, MANTAN PENDAMPING MASYARAKAT KOTO RANAH)

0 Komentar

Tinggalkan Balasan